Oknum Disperindagkop & UKM Ogan Ilir hina pelaku UMKM silahkan lapor bupati gubernur jika perlu presiden juga boleh

Avatar
banner 120x600

PEWARTAINVESTIGASI.COM // Ogan IlirK-etua DPD UMKM Sriwijaya Indonesia, Dewi Badriah mengaku kecewa dengan penempatan para pelaku UMKM pribumi rekrutannya yang dinilainya tidak sesuai ekspektasinya oleh DisperindagkopUKM Kabupaten Ogan Ilir (OI).

Pasalnya, menurut Badriah, pihaknya yang sebelumnya sudah beraudiensi dengan Bupati Panca Wijaya Akbar ini telah mengajukan surat permohonan surat dari DPD UMKM SRIWIJAYA terhitung tangngal 26 November 2022 untuk mendapatkan tempat dan fasilitas guna memeriahkan HUT Ogan Ilir ke 19 tahun pada tanggal 6 Januari mendatang.

Lalu kami menghadap Wabup Ardani untuk menanyakan informasi tersebut dirinya mengatakan bahwa tidak mengetahui mengenai keberadaan Mountana Group yang turut memeriahkan pesta rakyat Ogan Ilir tegas nya.

Sedangkan pertanyaan Sekda Ogan Ilir Mukhsin Abdullah tidak mengetahui tiba tiba Mountana Group sudah terpasang di lokasi perayaan tersebut yang entah dari mana mereka mendapatkan izin.

Diakui Badriah, pihaknya sangat berterimakasih bisa berpartisipasi dalam event perayaan HUT OI namun ia tidak menyangka akan seperti ini dan sangat kecewa dengan penempatan yang begitu sedangkan untuk pemasangan tenda dan permainan anak membutuhkan 4 hari sedangkan kami mendapatkan informasi kemarin tangal 4 Januari 2023 jam 10 :13 wib ini nanya intimidasi pelaku UMKM di Ogan ilir mungkin bisa menampil kan sedikit pelaku UMKM di Ogan Ilir kerena waktu nya terbatas karena informasi nyadadakan.

BACA JUGA:   Wakil Bupati Lampung Utara Hi. Ardian Saputra, S.H., Membuka Rapat Koordinasi Program Pemberantasan Korupsi Terintegrasi dan Pemantauan Pelayanan Publik

Dengan adanya hal ini akan menjadi modal semangat bagi kami bagi pelaku UMKM di Ogan Ilir yang kurang di perhatikan .

“Sebelumnya, kami sangat berterimakasih kepada Pemkab Ogan Ilir namun dalam hal ini terus terang kami kecewa dengan penempatan oleh KadisperindagkopUKM Ogan Ilir. Yang katanya siap mendukung pelaku UMKM asli Ogan Ilir dan mensejahterakan masyarakat namun nyatanya di perayaan HUT OI (pesta rakyat) ini mereka malah merekrut UMKM luar padahal kami ingin menampilkan 7 point bazar dari pelaku UMKM asli Ogan Ilir”, kata Ketua DPD UMKM Sriwijaya Indonesia, Selasa (3/1/23).

Dewi Badriah sempat mengungkapkan kekecewaannya terhadap Kabid UMKM Ogan Ilir Veronika Agustin manakala dirinya mempertanyakan perihal permohonannya (red-penempatan) beberapa waktu lalu.

BACA JUGA:   Anggota DPD RI Leonardy Ajak Tingkatkan Prestasi Lemkari Di Kota Payakumbuh

“Ini disposisinya belum ada info lebih lanjut. Silakan kalau mau menghadap pak Bupati, pak Gubernur atau pak Presiden juga boleh”, kata Veronika via WA-nya kemudian langsung memblokir kontak WA milik Dewi Badriah.

Sementara itu, menurut Dewi Badriah, mengenai disposisi, Bupati sudah mengarahkan untuk memposisikan hal ini namun tidak diindahkan oleh DisperindagkopUKM OI, yang seharusnya surat tersebut ditindaklanjuti malah diabaikan, yang harusnya dibahas malah tidak ada kabar kala itu.

“Ini kan sifatnya pesta rakyat Ogan Ilir, kenapa DisperindagkopUKM OI seolah-olah ingin membisniskan event perayaan HUT OI. Seharusnya, di pesta rakyat HUT OI diisi pelaku UMKM asli dari rakyat Ogan Ilir. Mountana ini siapa kok berani menempat kan para pelaku UMKM Ogan Ilir siapa kok berani intimidasi pelaku UMKM Ogan Ilir dengan d
penempatan tidak sesuai . Jujur pak kami Para pelaku UMKM di Ogan Ilir kecewa atas perlakuan yang kami terima “, pungkasnya.(Tim PPWI)

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *