Kondisi Jembatan Lhok Tukui Rusak Parah, Masyarakat Gampong Leupu Harapkan Jembatan Segera Diperbaiki

Avatar
banner 120x600

Pidie – Pewartainvestigasi.com – Masyarakat Gampong (Desa) Leupu, Kecamatan Geumpang, Kabupaten Pidie, Aceh mengeluhkan kondisi jembatan gantung Lhok Tukui yang saat ini kondisinya rusak parah. Hal tersebut disampaikan Keuchik Desa Leupu Muhammad Isa, Selasa (7/2/23) melalui pesan WhatsApp.

Jembatan tersebut sarana transportasi yang digunakan masyarakat Kecamatan Geumpang khususnya Gampong Leupu, Gampong Bangkeh, Gampong Peucok, Gampong Keune, dan Gampong Polaloeh untuk melakukan aktivitas. Dengan adanya jembatan tersebut, maka memudahkan akses dalam melakukan berbagai macam aktivitas.

“Masyarakat sangat membutuhkan jembatan tersebut, anak-anak sekolah, atau ibu-ibu yang berbelanja akan lebih dekat jika melewati jembatan tersebut. Kami memohon kepada Pemerintah Daerah Pidie dan Dinas PU Pidie untuk segera memperbaiki jembatan tersebut,” harap Pak Keuchik.

BACA JUGA:   Nomor Urut 1 Devta Purwansah Kembali Terpilih Sebagai Kepala Kampung Tanjung Harapan

Keuchik M. Isa menambahkan, jembatan tersebut mulai rusak sejak mulai tahun 2018 dan sudah dua kali perbaikan menggunakan Dana Desa. Lalu kondisi tersebut juga sudah dilaporkan saat Musrembang dengan pihak DPRK dan telah ditinjau oleh Dinas PU. Akan tetapi sampai saat ini belum ada tindaklanjut dari Pemda Pidie, khususnya Dinas PU.

“Dulu, sudah pernah ditinjau oleh Dinas PU Pidie, namun sampai saat jembatan tersebut tak kunjung diperbaiki,” jelasnya.

Sementara itu, Jamaluddin Humas Forum Masyarakat Geumpang Mane (FM-Geuma) merasa prihatin melihat kondisi Jembatan Lhok Tukui tersebut. Mengingat konstruksi jembatan saat ini dalam kondisi rusak parah dan sangat memprihatinkan. “Kami dari Forum Masyarakat Geumpang Mane (FM-Geuma) sangat berharap kepada dinas terkait dan pemerintah baik Pemerintah Daerah maupun Pemerintah Pusat agar segera melakukan perbaikan jembatan. Kayu lantai jembatan yang sudah banyak patah, hilang dan lapuk akan sangat beresiko bagi warga yg melintasinya,” jelasnya.

BACA JUGA:   Ketua DPRD Agam Dr.Novi Irwan Didampingi Humas Dan Protokol Hasneril Dan Sekwan Terima Pimpinan Pondok Pesantren Parabek

Lanjutnya, kondisi seperti ini perlu cepat tertangani sebelum jatuhnya korban, mengingat selama ini jembatan tersebut digunakan oleh anak-anak sekolah, petani dan masyarakat khususnya warga Gampong Bangkeh dan Gampong Leupu yang memiliki lahan sawah dan kebun di seberang sungai. “Sebelum memakan korban, diharapkan kepada dinas terkait agar memberikan perhatian dan segera memperbaiki jembatan tersebut, sehingga mempermudah masyarakat dalam menjalankan aktivitasnya,” pungkasnya. (NJK)

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *